Siakap Keli

”Rasa Gelap Dunia Saya, Masa Lahir Dia Hanya Sebesar Botol Kicap” – Hebatnya Perjuangan ‘Safiyya’ Untuk Hidup

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Cahaya mata pertama yang dinantikan, lahir dengan keadaan yang menyayat hati. Bayangkan memegang tubuh kecil sebesar botol kicap dengan tidak ada jaminan oleh doktor untuk anak ini terus hidup, hati ibu ayah mana yang tidak hancur.

‘Nadia Safiyya’ bayi pramatang yang lahir di usia kandungan enam bulan kerana mempunyai komplikasi. Bergelumang dengan wayar yang berselirat, jarum dan tiub yang menujah tubuh kecil itu, ibu ayahnya ‘dihadiahkan’ pula dengan masalah jantung berlubang Safiyya.

Saiz lebih kurang sebesar tapak tangan ibu, persoalan adakah anak ini mampu bertahan pasti bermain di fikiran. Anak ini sememangnya berjuang untuk hidup. Mungkin semangat dari ibu ayahnya yang tidak pernah menyerah.

Berkat kesabaran dan doa dari semua, siapa sangka Safiyya yang kini menginjak usia 5 bulan membesar dengan comel dan sihat. Coretan oleh ibu muda ini Puan Ummi Nadia menjentik hati setiap yang membaca.

Kisah ini kami kongsikan sebagai inspirasi buat ibu bapa di luar sana yang mempunyai anak senasib agar tidak menyerah dengan takdir. Sebagai manusia, kita harus berusaha dan Tuhan yang akan menentukan hasilnya.

Saya nak share kisah perjuangan puteri sulung saya.

Anak saya lahir 27 minggu dengan berat 930 gram. 83 hari di hospital. Masa lahir besar botol kicap je.

Masa tu rasa gelap dunia. Dengan emergency czer sebab air ketuban dah kering kontang tinggal 2cm.

Air ketuban sy leaking, masa batuk teruk. Tiap kali batuk macam terkencing, saya buat tak tahu sebab orang kata normal kalau batuk macam terkencing.

Sampai la satu hari, saya pergi klinik sebab nak minta surat doktor untuk naik flight pergi sabah. Doktor ajak scan. Masa ni baru 26weeks.

Ayat pertama doktor cakap,

“Ibu muda. Saya tak berapa happy dengan air ketuban awak. Sikit sangat 3.8cm. Saya buat surat refer hospital terus”

Sampai hospital, terus kene admit. Burn segala tiket flight pergi sabah, deposit homestay.

Doktor kata,

“jalan tak bukak lagi. Tapi awak memang leaking masa batuk.”

Doktor cakap lagi,

“Kandungan puan terlalu awal. Kita scan baby baru 990 gram. Puan kena hadap segala risiko ye. Saya pun tak berani nak bagi jaminan anak puan mampu hidup atau pun tidak”

Sepanjang admit seminggu kat hospital, saya hanya berendam air mata mengharapkan keajaiban dari allah. Hari hari usap perut cakap dengan baby,

“Baby kene kuat, sebab ibu ayah kuat untuk baby”

Seminggu lepas tu kene repeat scan, air ketuban makin kurang tinggal 2cm. Saya pulak dah demam malam tu, menggigil satu badan. Esok pagi terus emergency czer.

Lahir la puteri kecil saya. Bagi saya dia betul betul pejuang.

Seminggu lepas lahir, saya dan suami dihadiahkan berita anak saya ada jantung berlubang. Doctor kata bunyi bocor tu macam highway kereta lalu lalang.

Rasa gelap lagi dunia saya. Tiap malam menangis terkenang anak. Saya berpantang sorang lepas dua mnggu kat rumah sendiri.

Alhamdulillah, hari ni anak saya semakin sihat dan tembam. Berkat doa semua orang.

 

Esok anak saya ade checkup dengan pakar untuk jantung berlubang. Tolong doakan anak saya ye, Nadia Safiyya bt Ahmad.

Nuraiyshah A.L

Being a sleepy girl with a busy life is hard.

Satu komen

  • Tahniah adik..Saye pun prnh mngalami situasi yg sama ngn adik..Ank saye lahir 980gram sahaja..sebesar botol kicap..Tp berkat kesabaran..Alhamdulillah..Besar dah anak saye..Dh 14 thun..Syukur sangat2…

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di