Siakap Keli

Ayah Ibu Berkorban Cari Rezeki, Anak-Anak Terpaksa Berkorban Perhatian Dan Kasih-Sayang

Kita selalu bercakap mengenai pengorbanan ibu bapa membesarkan anak-anak. Keluar pagi dan balik pada waktu malam, hanya semata-mata mahu mencari rezeki dan duit lebih, untuk memberikan kehidupan senang dan bahagia buat anak-anak. Ada ibu bapa yang bekorban melakukan lebih daripada satu pekerjaan.

Semuanya hanya semata-mata mahu memenuhi semua permiantaan anak-anak. Ada yang mahu telefon bimbit canggih dan ada yang mahu permainan video terkini. Tetapi kita terlupa, atau pun tidak pernah walau sekali, menyebut mengenai pengorbanan anak-anak kan?

Pernah tak anda terfikir, anak-anak anda hampir setiap hari bekorban kasih sayang. Berbanding mendapat belaian ibu bapanya sendiri, anak-anak ini membesar di tangan pengasuh yang mungkin langsung tiada kaitan darah daging dengannya.

Ketika anak-anak lain mengadu apa yang berlaku kepada ibu bapanya sendiri, anak-anak anda terpaksa bekorban dan meminta ‘telinga’ pengasuh untuk mendengar luahannya. Macam kisah yang dikongsikan oleh Andy Sulaiman ini.

Katanya yang mempunyai kedai makan popular, dia pernah menjadi saksi sendiri bagaiamana satu keluarga ini datang ke kedainya untuk menjamu selera. Menurutnya, dari pemerhatian kepada pakaian yang dikenakan oleh si ayah dan si ibu, jelas sekali mereka berdua merupakan individu yang mempunyai kerjaya dan hanya berkesempatan meluangkan masa bersama anak-anak pada waktu malam sahaja.

Big happy family with three kids traveling by airplane at Dusseldorf International airport, parents with teenager boy, toddler girl and little baby holding colorful luggage for summer beach vacation

Apa yang menariknya mengenai perkongsian Andy Sulaiman ini adalah bagaimana lagak si anak yang seharian tidak bertemu dengan ibu bapanya. Nak tahu apa yang berlaku? Jom baca perkongsiannya di bawah. Semoga bermanfaat.

Pernah satu malam tu, ada sebuah keluarga datang makan di Brojak. Sepasang suami isteri bersama dua anak.

Si suami masih lagi memakai pakaian kerja, jelas nampak nama tempat kerja di bajunya, kasut pun memang kasut kerja.

Si isteri pula memakai seragam jururawat. Muka keduanya nampak keletihan.

Anak-anak pula, memakai baju tidur, berpimpin tangan dengan ibu mereka. Duduk lah mereka di satu sudut.

Terdengar si ibu bertanya macam mana keadaan anaknya di sekolah. Dijawab oleh anak mereka dengan setenangnya.

Selepas itu, bagaimana pula di rumah mak cik apa entah, aku nampak anaknya hanya menggelengkan kepala.

Mungkin soalan “Ada nakal tak rumah mak cik (pengasuh)?” Macam tu lah kot aku agak.

Mereka memesan makanan. Hanya lah set A, RM67. Cukup lah, yang dewasa hanya sepasang suami isteri itu. Dua lagi kanak-kanak, tidak banyak makannya.

Pesanan itu disiapkan. Malangnya, sebelum sempat dimakan, anak mereka tertidur di meja makan.

Si ibu kejutkan namun tidak dihiraukan.

Si ayah juga cuba kejutkan untuk suapkan makanan, si anak hanya mencelik mata seketika namun kepala kembali diletakkan di tepi meja, beralaskan lengan.

Aku perhati sahaja. Dan terlintas satu perkara.

Selama ini kita hanya berbicara tentang pengorbanan kita. Kita hanya dahulukan apa yang kita lakukan seharian atas tiket demi anak-anak.

Ya, tiada salahnya. Benar dan sebenar-benarnya. Tak salah langsung. Apa yang kita kerjakan hari ini semua demi membesarkan mereka.

Cuma,

Adakala kita terlepas masa untuk mengenang pengorbanan anak.

Rata-rata mereka ini sebelum kita keluar ke tempat kerja, mereka sudah berada di sekolah. Ini biasa. Kita dahulu juga macam tu.

Ada antara mereka habis sekolah, terpaksa menumpang di rumah pengasuh. Biarpun di dalam hati begitu teringin untuk pulang ke rumah.

Tapi, apa boleh buat, ibu dan ayah bekerja dan mencari rezeki untuk mereka juga.

Tiada salah situasi di atas. Keadaannya begitu. Tiada yang menganiaya dan tiada yang teraniaya. Tiada pemangsa dan juga tiada mangsa.

Tetapi,

timbul kekesalan juga di hati, bila aku fikir anak-anak seharian tak memandang wajah kita dan menanti kepulangan kita.

Begitu banyak cerita seharian yang mereka pendam. Berbagai cerita gembira yang mereka ingin raikan. Beberapa cerita sedih yang mereka mahu luahkan.

Segalanya dipendam, ditahan sehingga pulangnya kita di rumah.

Namun kadangkala apa yang berlaku?

Kita kepenatan. Masuk ke rumah, disambut anak-anak yang teruja, lalu mereka terus membuka cerita.

Kita hanya mendengar tanpa rasa. Datang lagi seorang, juga ingin bercerita. Kita dengar juga 2 cerita dalam satu masa.

Sehingga, sampai satu tahap, kesabaran hilang. Kita lantas hentikan segala penceritaan anak-anak dengan alasan kepenatan dan tunggu malam nanti baru ceritakan.

Anak-anak akur. Mereka diam. Kita ke bilik, rebahkan badan. Dan, terlena. Sedar dari tidur kita bersihkan diri dan lakukan apa yang sepatutnya.

Anak-anak sudah tidur. Cerita mereka tidak kesampaian. Kegembiraan mereka tidak diraikan. Luahan mereka tidak dapat diselesaikan.

Dan kita tidak rasa apa-apa. Mereka tidur ikut waktu yang ditetapkan, ok lah tu kan. Itu sahaja dari kita.

Cari lah masa, raikan mereka. Kita lakukan pengorbanan demi mereka, mereka juga korbankan rasa ingin bermesra dan bermanja dengan kita.

Walau tidak kaya, tapi aku kaya masa dengan keluarga.

Sumber : Andy Sulaiman

Fazidi

Dulu suka menulis. Sekarang suka menaip.

Tambah komen

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di