Siakap Keli

“Aku Dah Tak Mampu Nak Tegur, Andai Azab Diturunkan Kita Semua Jadi Mangsa Malapetaka,” – PU Amin

Gerakan golongan Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender (LGBT) di Malaysia ini dilihat semakin berani.  Walau sudah berulang kali ditegur dan dinasihati kerana sudah terang-terangan ia adalah sesuatu yang haram serta melanggar fitrah manusia, mereka masih mengorak langkah berani menuntut hak yang tak pasti.

Tak pasti jika keberanian itu adalah salah satu cara mereka ‘berdakwah’ agar diterima dan supaya rakyat lebih terbuka.  Namun, setiap daripada kita harus ingat, kita bukan bodoh, bukannya tak pernah tahu tentang kisah kaum Nabi Lut yang dilaknat, jangan termakan dengan ‘keindahan’ golongan ini.

Malam tadi, berlakunya satu acara besar-besaran sempena pelancaran produk jamu tempatan diadakan di salah sebuah hotel terkemuka di Malaysia.  Apa yang jelik dan peliknya, acara itu diselangi dengan persembahan daripada golongan ‘mak nyah’ yang dipanggil untuk menghiburkan para tetamu yang hadir.

Dimanakah sensitiviti orang Melayu dan umat Islam didalam konteks ini?

PU Amin, pendakwah muda salah seorang yang terpanggil mengulas isu ini.  Bukan sekali, tapi sudah beberapa kali beliau memberi penjelasan.  Tidak hanya dikecam malah pernah diserang kerana menegur mereka secara terang-terangan di laman media sosial.  Untuk yang kesekian kalinya, PU Amin meminta sokongan netizen untuk sama-sama membantu menghentikan gejala songsang yang sedang berlaku ini.

Malam tadi di Grand Ballroom , Sunway Putra Mall . Mereka terus mencabar dan mencabar kesucian agama ini . Aku sudah tidak mampu untuk berkata kata . Hanya doa dan harapan agar Allah Swt memberi petunjuk yang segera kepada kita semua..

Azab Allah tidak selektif , andai azab diturunkan kita semua bakal menjadi mangsa bala malapetaka ini . Inilah generasi anak anak keturunan yang kita hasilkan . Nak aku tegur dimaki hamun lagi , nak aku berlembut mereka terus mencabar dengan angkuh dan sombong..

Andai Rasulullah Saw masih ada , tentu Baginda akan menangis kerana diam nya mereka yang berilmu..


Cegah sebelum parah , dakwah sebelum rebah , pada Allah aku berserah..

TQ pada yang tag aku gambar ini dan minta aku tegur . Aku tak mampu untuk menegur lagi , kerana tiada daya dan upaya hanya berserah pada Allah Swt .

Sumber: PU Amin

Nur Farra

writ.er / [rahy-ter]
-noun
1. a peculiar organism capable of transforming caffeine into books.

Tambah komen

Sumbang Artikel Anda

Anda suka menulis dan berkongsi? Tetapi tiada medium yang sesuai? Anda dialu-alukan untuk menulis di Siakap Keli sekiranya penulisan anda itu suatu perkara yang manfaat.

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di