Siakap Keli

Wanita Meninggal Bersama Bayinya, Ini Cerita Sebenar Dari Abang Mangsa Yang Buat Ramai Netizen Sebak

Baru-baru ini Siakap Keli telah memaparkan mengenai kisah seorang wanita yang meninggal selepas melahirkan anak kedua. Anak yang dilahirkan itu juga dalam keadaan yang tidak bernyawa kerana sudah meninggal di dalam perut. Lebih mengayat hati, gambar si ayah dan anak yang tabah berada di sisi arwah ternyata meruntun jiwa netizen.

Susulan itu, pelbagai kisah dan andaian mengenai kematian arwah timbul dan tersebar di laman sosial. Abang arwah, Erry tampil berkongsi coretan sebenar mengenai apa yang berlaku ke atas arwah adiknya itu di laman facebook.

Dari awal juga sebenarnya arwah telah memberi pelbagai tanda yang dia akan ‘pergi’ selamanya. Sebak jiwa kami yang membaca ! Begitulah, takdir Allah tiada yang mampu menolak. Moga mereka tabah menerima dugaan ini.

Coretan aku bersama arwah adik aku.

Khamis 19.7.2018

Arwah sampai kat rumah mak lebih kurang jam 5 petang selepas arwah ke Klinik Kesihatan Beranang.Arwah kata dia deman dan badannya sakit-sakit. Doktor cakap kencing kotor.Arwah minta adik belikan biji barli.Nak minum air barli.Mak rebuskan barli untuk arwah.

Jumaat 20.7.2018

Arwah mengadu dia demam menggigil pada malam tadi.Pagi ni arwah nampak ok dah.Boleh bangun.Arwah cakap badannya masih sakit-sakit.Arwah banyak berbaring saja.

Sabtu 21.7.2018

Arwah demam sekejap-sekejap.Malam demam siang baik dah tu tengah malam tu demam balik.Arwah mengadu badannya semakin sakit.Dalam sakitnya tu arwah sempat gak masakkan nasik lemak untuk adik pada pagi tu.Hari tu adik ada buat makan-makan ditempat kerjanya.Bab masak memasak ni memang kesukaan arwah.Arwah pasti akan rasa suka dan puas hati jika hasil air tangannya habis dimakan orang.Aku ajak ke hospital tetapi arwah enggan.Demam biasa jer katanya.

Sebelah malam badanya bertambah sakit.Angin katanya.Arwah minta adik urut kaki dan badannya.Masa adik urut kaki arwah,aku tengok kesan luka dikakinya. Nampak merah.Masih sakit katanya.Arwah ada jatuh beberapa minggu sebelum itu.Sekali lagi aku ajak arwah ke hospital tapi arwah tetap menolak. Sikit jer ni.. angin je dalam badan katanya.

Ahad 22.7.2018

Pagi tu arwah kata dia tak demam dah tapi badannya masih sakit sakit. Kakinya ada rasa kebas sikit.Sebelum adik keluar hantar mak ke pasar, arwah minta adik buatkan teh o.Nak makan biskut cicah teh o katanya tapi dia tak sentuh pun teh o tu.Masa adik nak keluar hantar mak ke pasar arwah ada cakap lepas ni kau je la yang hantar mak gi pasar.Aku tak boleh dah nak hantar lagi nanti.Guna kereta aku jer.Pagi tu aku tanya arwah macamana keadaan baby.Baby ok.Ada gerak katanya.

Arwah ada cakap nak cari tukang urut.Nak urut badan.Tengahari tu arwah minta adik buatkan air halia.Arwah minun sikit je.Aku tengok arwah semakin lemah.Aku ajak ke hospital lagi tapi arwah buat tak tahu jer. Arwah baring kat katil dibilik mak.Berulang kali aku ajak ke hospital sampai aku takut- takutkan arwah.Jam 1 tghari camtu barulah arwah ajak ke hospital tapi arwah masih juga lewat lewatkan masa.Nak mandilah, nak rehat sekejaplah.Aku panggil ambulans je sebab tengok keadaan arwah yang lemah.Takut apa-apa terjadi kalau naik kereta nanti.

Sementara menunggu ambulas sampai arwah baring disofa.Katanya perutnya mengeras.Ari-arinya sakit.Aku tanya baby ada gerak tak.Arwah kata takde dah.Sejak bila soal aku.Pagi tadi jer gerak tu la last gerak.Ni tak gerak lagi dah.Aku mengucap panjang.Kenapa la kau tak cakap awal-awal lang yang adik baby tak gerak. Arwah diam jer.Lepas tu arwah minta buatkan air milo.Nak minum milo katanya.Aku cakap tak boleh minum dan makan dah.Tu pesan petugas masa call minta bantuan ambulans.

Bila ambulans sampai nurse terus buat pemeriksaan kat arwah.Tekanan darahnya tak dapat dibaca.Terus arwah dibawa ke Hospital Kajang. Aku,adik,mak dan anaknya ke hospital dengan kereta.Adik telefon suami arwah bagitau yang kami hantar arwah ke hospital.Sampai di hospital lama juga kami menunggu untuk mendengar khabar berita tentang arwah.Nak masuk tak boleh la pulak.

Khabar pertama yang terima doktor sedang scan kandungan arwah. Doktor kata doktor tak dapat kesan degup jantung baby.Masa tu dah buka 3 cm dah.Tak lama selepas tu dapat berita confirm baby dah takde dah.Arwah pun dah masuk bilik bersalin.Dah buka 5 cm.Arwah lahirkan babynya secara normal.

Doktor panggil kami untuk tengok jasad adik baby.Masa tu tu kami menangis melihat jasad adik baby.Sempurna jasadnya cuma tak bernyawa.Comel seperti abangnya.Doktor kata arwah dah tahu anaknya sudah tiada.Baby meninggal sebab lehernya terjerut tali pusat kuat sangat diusia 34 minggu.Masa tengok jasad adik baby aku dengar suara arwah.

Aku minta nak jumpa arwah tapi doktor cakap diorang nak jahit dulu.Nanti selesai dorang akan hantar arwah ke wad.Masa tu boleh melawat.Kami pun keluarlah.Bagi mereka jalankan tugas mereka.Mereka nak urus jasad adik baby lagi.Kami pun tunggu kat luar dan aku terus hubungi kawan dibilik mayat hospital untuk pengurusan mandi dan kafan jasad adik baby.Tidak lama kemudian nurse panggil suaminya bagitau yang arwah minta makan, minum dan selipar.

Lega aku dengar perkhabaran tu.Aku pun suruh mak dengan adik balik dulu untuk siap sedia dirumah.Biar aku saja yang uruskan jasad adik baby dihospital.Kalau boleh aku nak kebumikan adik baby malam tu juga. Hampir magrib jasad adik baby masih belum dihantar ke bilik mayat. Lamanya..bisik hati aku.Tidak lama selepas tu ada seorang doktor keluar menyampaikan berita sedih.Dia kata arwah dalam keadaan kritikal.Dia kata mereka didalam pun terkejut sebab keadaan arwah pada awalnya baik, tiba-tiba arwah mengadu matanya kabur dan arwah terus collapse.

Doktor dah buat cpr dan masukan tiub penafasan namun keadaan arwah masih tidak memuaskan. Kata doktor jantung arwah lemah, sel darah putih tinggi, gula dalam darah rendah, tekanan darah rendah.Arwah dalam keadaan koma.Mengigil rasa kepala lutut aku mendengarnya.Baru sebentar tadi dengar keadaan arwah dalam keadaan baik kini sebaliknya.

Pelbagai soalan diajukan kepada aku untuk membantu doktor mengenal pasti punca arwah jadi begitu.Aku meminta izin untuk melihat keadaan arwah tetapi doktor tidak mengizinkan.Katanya semua doktor pakar sedang berusaha melakukan yang terbaik untuk arwah.Aku diminta tunggu diluar dan jangan pergi kemana-mana.

Dalam masa yang sama, jasad adik baby telah siap untuk dihantar kebilik mayat.Ditemani seorang sahabat,aku bawa adik baby ke bilik mayat.Perjalanan ke bilik mayat terasa singkat.Tak puas rasanya aku mendukung dan memeluk adik baby.Jasad adik baby aku tinggalkan dibilik mayat sementara menunggu kedatangan ustaz yang akan menguruskan jasadnya.Selepas itu aku bergegas semula ke dewan bersalin.

Dalam jam 9.30 malam doktor keluar lagi.Dia kata keadaan arwah masih begitu.Tidak bertambah baik tak bertambah buruk namum doktor masih berusaha.Sekali lagi aku minta izin untuk melihat arwah tapi masih doktor tidak izinkan.Dalam 10.20 malam doktor keluar menyampaikan berita yang arwah telah pergi buat selamanya. Aku macam tak percaya apa yang doktor sampaikan.

Doktor kata punca kematian akibat saluran darah di paru-paru tersumbat serta ada juga jangkitan kuman. Aku meminta untuk melihat arwah.Doktor meminta diberi masa 15 minit untuk mereka mempersiapkan jasad arwah terlebih dahulu.Terkilan juga rasanya tidak dapat berada disisi arwah saat arwah menghembuskan nafas terakhirnya.

Tidak lama selepas tu doktor panggil masuk.Masa tu kami bertiga masuk. Aku,suaminya dan mak mertua arwah.Kami dibawa ke bilik jasad arwah ditempatkan. Seperti mimpi aku melihat jasad arwah telah siap dibungkus. Rasa tak percaya yang terbaring kaku dihadapan aku adalah adik aku. Wajah arwah nampak tenang.Matanya terpejam rapat.Aku peluk tubuhnya dan aku cium pipinya.Sejuk. Air mata tak mampu aku tahankan lagi. Mencurah laju.

Pipi dan dahi arwah aku cium sepuasnya.Masa itu saja yang ada.Lepas ni aku takkan berpeluang lagi. Teringat pada pagi tadi arwah meminta aku mengambilkan air minum.Aku tadahkan air dari penapais air tapi arwah tak nak.Arwah nak air masak dalam jug.Ko ni mengada ngada la lang kata aku. Alah aku nak manja-manja dengan kau pun takkan tak boleh ngah jawab arwah. Tak pernah arwah berperangai sebegitu sebelum ni.

Pada masa yang sama kakitangan bilik mayat menghubungi aku dan memberi tahu ustaz yang menguruskan adik baby dah sampai.Aku tinggalkan sementara arwah dan kebilik mayat untuk menyelesaikan urusan jasad adik baby.Aku turut memaklumkan kepada kakitangan bilik mayat meminta mereka menghubungi ustazah yang boleh menguruskan jasad arwah pada malam itu juga.

Di luar dewan bersalin ramai kawan-kawan arwah dan saudara mara turut hadir bilamana mengetahui arwah sudah tiada.Jasad arwah dihantar ke bilik mayat lebih kurang jam 12 tengah malam.Ramai yang turut sama mengiringi jasadnya ke bilik mayat.Ustazah yang menguruskan jasad arwah tiba hampir jam 1.30 pagi.Selesai menguruskan arwah lebih kurang jam 3.15 pagi.

Selepas itu aku ke kuanter hasil untuk membuat bayaran van jenazah hospital.Aku bersama kak long serta adif,anak sulung arwah menemani jasad arwah dan adik baby menaiki van jenazah yang bergerak meninggalkan bilik mayat lebih kurang jam 3.45 pagi.Telentok-lentok kepala adif. Keletihan dan mengantuk dia.Selalunya waktu sebegini dia sedang lena di atas tilam. Sesekali dia terjaga dan mengintai lubang ditepi keranda.Pak ngah mama ok kan? tanya adif.Sedih dan kasihan aku melihatkan anak buah aku ni.Di usia 7 tahun sudah kehilangan kasih sayang seorang ibu.

Sesampai dirumah kami meletakkan jasad arwah bersama adik baby diatas tilam yang baru arwah beli.Ingat masa kami beli tilam tu ditesco, arwah ada cakap dia dengan adik baby nak tidur atas tilam tu sekali jer.Adif ambil bantal dan tidur sekali berhampiran jasad arwah dan adik baby.Ni malam last nak tidur dengan mama.Esok dah tak boleh lagi dah…

Jasad arwah dan adik baby selamat dikebumikan sebelum jam 11.30 pagi.Ramai betul kawan-kawan arwah yang datang menziarahi arwah pagi tu.Semuanya menangis kesedihan tapi adif kelihatan biasa saja.Dia hanya menangis bila pertama kali melihat jasad adik baby dan semasa melihat jasad mamanya terbaring kaku didewan bersalin.Selepas itu takde pula aku tengok dia menangis.Tengok dia biasa saja seperti hari-hari sebelumnya atau dia masih belum lagi merasai kehilangan mamanya.

Sebenarnya sejak dari bulan puasa aku perasan arwah dah ada memberikan petanda yang dia akan pergi buat selamanya tapi aku saja yang tidak mengerti.Aku tengok arwah tak berapa teruja dan bersungguh bila mana mengetahui dirinya mengandung kali ini.Persiapan baby pun dibuat semasa kandungannya berusia 32 minggu itu pun setelah dipaksa oleh aku dan adik.Sebelum itu takde apa pun yang arwah beli.Satu pun takde.Masa pilih baju baby arwah ada kata buat apa beli banyak-banyak,bukan nak pakai pun nanti.

Pada anaknya selalu arwah berpesan supaya jangan nakal-nakal.Dengar cakap uwan, pak ngah dan ocu jika dia tiada lagi nanti.Selalu jugak arwah cakap dengan aku supaya tolong jaga adif dan besarkan adif dengan cara kami adik-beradik dibesarkan.Aku beranggapan perkara itu biasa saja.Maklumlah kami yang banyak menjaga adif sejak dia dilahirkan.Banyak lagi pentanda ingin aku coretkan tapi air mata ini tidak dapat aku tahan bila hendak aku imbau kembali satu persatu kenangan bersama arwah.

Akhir coretan, dikesempatan ini aku ingin mengucapkan berbanyak terima kasih di atas ucapan, kata semangat serta sumbangan dan bantuan yang sahabat dan saudara-mara semua telah dihulurkan. Jasa baik kalian semua mungkin tidak dapat aku balas.Semoga Allah memberkati dan merahmati kita semua.InshaAllah.Terima kasih.

8 hari dah berlalu..angah rindukan kau lang..

Sumber : Erry

Nuraiyshah A.L

Being a sleepy girl with a busy life is hard.

Tambah komen

Your Header Sidebar area is currently empty. Hurry up and add some widgets.