Siakap Keli

(Video) Viral Rakaman Cemas Tanah Bergerak Dan Menelan Permukaan Selepas Gempa, Ini Penjelasannya

Tular di media sosial, rakaman video yang menunjukkan munculnya lumpur yang mengalir di bawah rumah penduduk seakan menelan dan menghayutkan semua yang ada di permukaan tanah setelah kejadian gempa di wilayah Sulawei Tengah menimbulkan persoalan dan kembimbangan ramai.

Dalam video berdurasi dua minit tersebut, dapat dilihat rumah dan pokok-pokok seolah dihanyutkan. Tetapi apakah sebenarnya jawapan di sebalik fenomena tersebut?

Ketua Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Indonesia, Sutopo Purwo Nughoro dalam laman twitter beliau menjelaskan apa yang berlaku disebut sebagai fenomena likuifaksi.

”Likuifaksi adalah tanah berubah menjadi lumpur seperti cairan dan kehilangan kekuatan,” tulis Sutopo.

Pendapat serupa juga diutarakan oleh Rovicky Dwi Putrohari, ahli geologi dan anggota Ikatan Ahli Geologi Indonesia. Menurut Rovicky, yang terjadi dalam video tersebut adalah likuifaksi yang memicu longsoran pada tanah.

“Gempa menyebabkan kekuatan lapisan tanah menghilang dan tidak boleh menahan apa yang di atasnya. Likuifaksi atau tanah yang tergetarkan ini kemudian membuat longsoran,” kata Rovicky.

Jelas beliau lagi, tanah yang yang terlikuifaksi tidak dapat menahan berat apa pun yang berada di atasnya walau hanya lapisan batu.

Disebabkan itu, rumah atau bangunan yang berada pada atas tanah akhirnya tidak dapat menahan atau berada pada kedudukan asal.

Apa yang terjadi dalam video tersebut, adalah longsoran tanah yang menyebabkan rumah, kenderaan, pokok atau apa sahaja yang berada dia atasnya rapat dan dilihat bergerak seperti berada di atas air yang mengalir.

Sumber : Kompas.com

Nuraiyshah A.L

Being a sleepy girl with a busy life is hard.

Tambah komen

Sumbang Artikel Anda

Anda suka menulis dan berkongsi? Tetapi tiada medium yang sesuai? Anda dialu-alukan untuk menulis di Siakap Keli sekiranya penulisan anda itu suatu perkara yang manfaat.

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di