Siakap Keli
Gambar Hiasan

Australia Benarkan Pekerja Warga Asing Tinggal Lebih Lama Untuk Bekerja Sebagai Pemetik Buah

Kerajaan Australia pada Isnin mengumumkan akan memanjangkan tempoh visa buat pengembara-pengembara backpakers ke negara berkenaan untuk tinggal lebih lama bagi menampung kekurangan tenaga kerja di ladang-ladang buah menjelang musim menuai.

Perubahan peraturan visa yang baru itu membolehkan anak muda ke negara berkenaan untuk mencari pekerjaan untuk tinggal sehingga tiga tahun dengan syarat mereka perlu bekerja di dalam sektor pertanian untuk tempoh sekurang-kurangnya enam bulan.

Melalui syarat lama dimana pekerja-pekerja ini dibenarkan untuk tinggal selama tahun dan tambahan satu tahun lagi sekiranya mereka bekerja di ladang-ladang di wilayah utara yang terpencil.

Bermula Julai tahun depan, visa berkenaan akan dipanjang sehingga ke tahun ketiga sekiranya mereka meluangkan masa untuk bekerja di wilayah terpencil di mana pengusaha-pengusaha ladang buah menderita kerana kekurangan pekerja.

Peraturan tersebut diumumkan sendiri oleh Perdana Menteri Australia, Scott Morrison ketika bertemu dengan pengusaha tanah pertanian di wilayah Queensland. Pengumuman tersebut dibuat menjelang pilihan raya umum Mei depan.

Kerajaan Australia sebelumnya mengenakan peraturan ketat termasuklah memendekkan tempoh visa bagi menghalang kemasukkan imigran secara berterusan ke negara berkenaan bagi memulakan kehidupan baru.

Bagaimanapun, sektor pertanian berhadapan dengan kesan buruk akibat peraturan ketat yang diamalkan terutamanya ketika musim menuai.

Untuk tempoh 2017 sehingga 2018, Australia mengeluarkan visa kepada lebih 200 ribu orang pekerja imigran dengan Perancis dan Jerman menjadi negara tertinggi dalam kalangan 45 negara yang menerima visa tersebut.

Kajian sebelum ini mendedahkan kebanyakkan pekerja-pekerja imigran ini merupakan pelajar-pelajar antabangsa yang menuntut di universiti-universiti tempatan.

Sumber : Business Times

Fazidi

Dulu suka menulis. Sekarang suka menaip.

Tambah komen

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di