Siakap Keli

Bayar Saman Sebelum Keluar Malaysia – Senator

Seorang anggota Dewan Negara mencadangkan agar mana-mana kenderaan dari Singapura yang mempunyai saman tertunggak, tidak dibenarkan meninggalkan negara sebelum menjelaskannya.

Senator Datuk Rabiah Ali berkata langkah itu bertujuan mengekang kegiatan menjadikan lebuh raya dalam negara sebagai tempat “menguji” kelajuan kenderaan mereka.

“Masalah lumba haram dan memandu kereta secara melulu oleh pemandu kereta mewah dan motosikal berkuasa tinggi dari Singapura menjadi satu ancaman yang sukar untuk kita selesaikan. Lebuh Raya Utara Selatan (PLUS) dari Johor Bahru ke Melaka menjadi litar ujian kenderaan mewah mereka hampir setiap minggu,” katanya ketika membahaskan usul Kajian Separuh Penggal Rancangan Malaysia ke-11 hari ini.

Rabiah seterusnya berkata saman kompaun trafik ke atas kenderaan asing perlu dinaikkan ke satu jumlah yang maksimum dan kenderaan ini seharusnya dilarang meninggalkan Kompleks Kastam, Imigresen dan Kuarantin (CIQ) selagi saman tidak dijelaskan

Ketika membahaskan usul sama, seorang lagi anggota Dewan Negara mencadangkan kerajaan menggubal satu akta berkaitan penjualan aset kerajaan bagi memastikan ia terpelihara dan tidak membawa kerugian kepada negara dan rakyat.

“Ia juga bagi mengelak aset dijual dan menjadi milik rakyat asing hingga menyebabkan kepentingan rakyat tempatan terjejas,” kata Senator Datuk Yahaya Mat Ghani @ Abbas.

Katanya Akta seumpama itu juga perlu bagi mengelak aset kerajaan dijual kepada kroni dan pihak berkepentingan lain. -BERNAMA

Nur Farra

writ.er / [rahy-ter]
-noun
1. a peculiar organism capable of transforming caffeine into books.

Tambah komen

Sumbang Artikel Anda

Anda suka menulis dan berkongsi? Tetapi tiada medium yang sesuai? Anda dialu-alukan untuk menulis di Siakap Keli sekiranya penulisan anda itu suatu perkara yang manfaat.

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di