Siakap Keli
Gambar Hiasan (Kredit Lynn Johnson; National Geographic)

Seorang Wanita Merelakan Dirinya Dijadikan ‘Mayat Digital’ Dan Dihiris 27,000 Kali Untuk Ujikaji Sains

Seorang wanita yang berasal dari Denver menjadi orang pertama merelakan dirinya sebagai mayat digital. Ibu kepada dua orang anak ini merelakan dirinya untuk dijadikan mayat ujikaji untuk universiti di sekitar Amerika Syarikat.

Sue Potter meninggal dunia akibat radang paru-paru sewaktu usia 87 tahun pada 2015 lalu. Mayatnya dibekukan dan digiling sebanyak 27,000 kali dalam rambut yang nipis serta dijaga dengan rapi selama tiga tahun . Kemudian mayat tersebut barulah didigitalkan untuk pembelajaran para pelajar.

Sebelum kematiannya, beliau meminta izin untuk melihat beberapa tempat di mana mayatnya akan diproses termasuklah gergaji yang akan memotongnya, peti sejuk untuk menyimpan organnya dan alkohol polivil yang akan dituang ke atas badannya untuk menjadi tanah.

Kredit Lynn Johnson ; National Geographic

Permintaan terakhirnya agar beliau dikebumikan dengan bunyi muzik klasik yang dikelilingi oleh bunga mawar.

Sekarang semuanya sudah selesai. Satu terbitan tentang kisahnya akan dikeluarkan oleh National Geographic pada Januari 2019. Beliau mendermakan tubuhnya dikampus Perubatan  Universiti Colorado Anschutz untuk membantu pelajar.

Sumber; Dailymail

Edayu

Editor: Mohd Firdaus

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di