Siakap Keli

“Permintaan Terakhir Dia Nak Jumpa Zizan,” Adik Firash Hembuskan Nafas Terakhir Lepas Hajat Tertunai

Artikel ini diolah & diterbitkan ke Siakap Keli dengan kebenaran dari sumber asal.

Benar, kematian tak mengenal usia malah tiada sesiapa pun yang dalam menjangka masa, di mana mahupun sebab musabab kematiannya.

Dalam banyak kebarangkalian, gadis ini berkongsi tentang kisah adiknya yang meninggal dunia disebabkan Leukemia. Ya, salah satu daripada 10 kanser yang paling banyak dihadapi oleh rakyat Malaysia terutamanya kanak-kanak.

Dah separuh jalan baru nampak ada bas, and terus cepat- cepat tahan bas. Bayangkan sepanjang perjalanan aku nangis tanpa henti. Sampai mata bengkak.

Nasib baik aku dapat bas paling awal rasanya pukul 9.30 pagi, terus gerak naik dan dalam perjalanan nak ke hospital tu, ayah call ayah kata “kamu kat mana nis? Firash dah nazak ni.”

Lepas tu aku cakap yang aku dah sampai Kuala Lumpur, nanti sampai kat Terminal Bersepadu Selatan (TBS), aku akan telefon mereka.

Lepas dah sampai TBS dalam pukul 1:30 petang tu, Maklong dan saudara aku ambik bawak ke Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM).

Dalam perjalanan nak ke PPUM tu, Maklong aku telefon ayah aku untuk tanya keadaan terkini pasal adik. Tapi Maklong aku tiba-tiba sebak, nak menangis. Aku dah boleh agak masa tu yang adik aku dah takda.

Waktu hampir tiba ke PPUM, kereta terhenti lama sebab lampu trafik. Jadi aku terus turun dari kereta dan lintas masuk hospital pergi PICU kat tingkat 3 wad kanak-kanak.

Aku tengok semua keluarga aku dah nangis dan masa tu sumpah weh lutut ni menggigil tak boleh berdiri. Ayah aku pergi kat aku dan cakap, “firash dah takda”, ayah peluk aku dan kami sama-sama menangis.

Bayangkan keadaan aku yang dah hilang 2 orang adik disebabkan penyakit yang sama, Cancer Leukemia. Sumpah benda tu paling perit dalam hidup kami.

Permintaan terakhir dia yang PPUM tunaikan, dia nak jumpa zizan. So 28 Oktober 2016 dulu, Zizan datang jumpa dia. Empat hari lepas tu, 1 November 2016 dia pergi tinggalkan kami semua. Kehilangan dia masih terasa even hampir 4 tahun dia pergi. 

Aku tengok je dia dekat bilik tu, weh sedih nyaaa aku, dia dah jadi mayat. Rasa gigil lutut ni dan masa tu pun abang aku still study, dia final exam, aku tak sanggup bagitahu dia dulu. Aku hanya telefon maklumkan kat dia. Lepas exam baru dia tahu arwah dah takda.

Al-Fatihah Muhammad Alfirash Ilmi Bin Mohamad Hatta dan Muhammad Ainul Fadl Bin Mohamad Hatta.

Sumber: Nissmeey

Fildza Zainal

No matter what people tell you, words and ideas can change the world. So pick up the pen and write.

Azmil

The best preparation for tomorrow is doing your best today. :)

Tambah komen

Dari Wiser.my

Your Header Sidebar area is currently empty. Hurry up and add some widgets.