Siakap Keli

Satelit Rakam Kejadian Letusan Gunung Berapi Taal Yang Sudah 43 Tahun ‘Menyepi’

Letusan gunung berapi yang berlaku di Filipina baru-baru ini telah membawa kepada sebahagian kawasan di Filipina dilanda debu dan berubah menjadi kelabu.

Gunung berapi Taal yang sudah 43 tahun tidak meletus tiba-tiba meletus itu telah di tangkap satelit keseluruhan kejadian itu dari ruang angkasa.

 

Letusan itu dicatatkan oleh satelit Himawari-8 Jepun, yang animasi yang dilancarkan olehnya yang menunjukkan penyebarannya sepanjang 12 dan 13 Januari.

Gunung berapi yang besar mengusir abu sembilan batu ke udara, yang diikuti oleh mata air lava yang memancarkan ribuan orang untuk melarikan diri dari rumah mereka.

Awan abu meniup lebih dari 60 batu di utara gunung berapi, sampai ke Manila dan menutup lapangan terbang utama negara dengan beratus-ratus penerbangan dibatalkan.

Tidak ada laporan awal mengenai kematian tetapi pihak berkuasa kini sedang berebut untuk mengosongkan lebih dari 6,000 penduduk dari pulau gunung berapi di tengah-tengah tasik yang biasanya menjadi tempat pelancongan yang popular.

Menurut agensi pemantauan gunung berapi, letusan itu bermula dengan letupan stim panas dan batu, tetapi pada awal hari Isnin ‘air pancut’ lava telah dilihat di Taal.

“Gumpalan itu mungkin terdiri daripada kebanyakan titisan air,” kata Simon Carn, ahli gunung api di Michigan Tech.

Tahap amaran sejak letusan bermula hari Ahad menjadi tahap 4, menunjukkan kemungkinan letusan berbahaya akan berlaku.

Pengerusi Palang Merah Filipina, Richard Gordon berkata, orang ramai harus mematuhi arahan pemindahan, dengan mengatakan kemungkinan letupan letupan adalah tinggi.

Bgai mereka yang tinggal di zon bahaya untuk berpindah dan mengikut arahan pemindahan yang dikeluarkan oleh pihak berkuasa.

Sumber: Daily Mail

 

 

 

Zetty Amelia

Azmil

The best preparation for tomorrow is doing your best today. :)

Tambah komen

Your Header Sidebar area is currently empty. Hurry up and add some widgets.