Siakap Keli
Gambar via Dailymail

(Video) Gelagat Panda Ratakan ‘Kotoran’ Kuda Ke Seluruh Badan Untuk Bantu Hadapi Musim Sejuk

Sebuah kajian telah dijumpai, untuk mengekalkan dirinya dari rasa dingin, panda akan berguling-guling di najis kuda yang segar, menggosoknya ke badan mereka.

Pakar dari China menyaksikan panda mendekati dan menghidu simpanan kotoran kuda. Terlebih dahulu, panda akan menggosok najis di pipi mereka dan kemudian mengulingkan ke seluruh badan.

Pakar dari China itu juga mendapati bahawa kotoran kuda mengandungi dua bahan kimia yang tampaknya akan mematikan jalur penginderaan dingin pada panda, menjadikannya lebih tahan terhadap kesejukan.

Gambar via Dailymail

“Tarikan najis pada spesies mamalia liar sangat jarang berlaku,” Kata para penyelidik.

“Panda tidak hanya sering menghidu dan berkubang dalam kotoran kuda, tetapi juga ia akan menggosok kotoran ke seluruh tubuh mereka.”

Dalam kajian mereka, ahli biologi Wenliang Zhou dari Akademi Sains China serta rakan-rakannya telah memantau panda gergasi Qinling di alam liar antara tahun 2016-2017, dalam tempoh tersebut mereka menyaksikan 38 kes tingkah laku berguling pada baja najis kuda.

Tambah mereka, para penyelidik menyatakan bahawa kekerapan penggulungan kotoran berkolaberasi baik dengan ketersediaan kotoran segar (Najis kuda), serta suhu udara sekitar, dan semua kes yang tercatat berlaku ketika cuaca antara -5 dan 15 ° C.

Oleh kerana panda nampaknya lebih suka berguling pada kotoran yang berumur tidak lebih dari 10 hari, pasukan menganalisis kotoran kuda mencari sebatian muda yang mungkin terdapat dalam kotoran kuda yang agak segar, tetapi tidak berumur (terlalu lama).

Gambar via Dailymail

Berfokus pada dua bahan kimia tersebut, ianya adalah ‘beta-caryophyllene’ dan ‘caryophyllene oxide’ – para penyelidik melakukan eksperimen di Beijing Zoo di mana panda gergasi disajikan dengan tiga timbunan jerami untuk meraka berguling.

Satu rumput kering telah dirawat dengan beta-caryophyllene dan caryophyllene oxide, satu dengan asid lemak dan satu lagi dengan air.

Pasukan itu mendapati bahawa panda sering mengunjungi tumpukan bekas, menggulung rumput kering dan menggosoknya ke atas diri mereka sendiri – sementara dua timbunan yang lain sebahagian besarnya tidak dihiraukan.

Satu panda bahkan menghabiskan enam minit bergulir di tumpukan rumput kering dua bahan iaitu beta-caryophyllene – caryophyllene oxide.

Akhirnya, pasukan melakukan eksperimen dengan tikus, menunjukkan bahawa mereka yang dirawat dengan beta-caryophyllene dan caryophyllene oxide lebih bersedia menyeberang dari piring yang dihangatkan ke yang sejuk, dan menunjukkan tingkah laku sejuk yang lebih sedikit seperti meringkuk.

Kedua-dua bahan kimia itu, mereka menjelaskan, berinteraksi dengan jalur reseptor termosensitif pelbagai haiwan, khususnya, yang disebut jalur TPRM8 dari panda gergasi – seperti untuk menghalang pengaktifan laluan oleh selesema.

Oleh itu, menutupi diri mereka dalam kotoran kuda yang mengandungi beta-caryophyllene dan caryophyllene oxide dapat membantu panda gergasi terhadap selesema.

Penemuan penuh kajian ini telah diterbitkan dalam jurnal Prosiding Akademi Sains Nasional.

Sumber : Dailymail