Siakap Keli
Gambar Via MuslimSG

Ramai Yang Buat, Tapi Boleh Ke Solat Pakai Singlet, Tak Berbaju & Apa Hukumnya? Ini Jawapan Dr. Zul

Solat merupakan rukun Islam kedua yang wajib dilakukan setelah mengucap dua kalimah syahadah. Ia juga adalah tiang agama yang akan ‘roboh’ jika tidak dijaga dengan sebaiknya.

Dalam melakukan ibadah solat, banyak perkara selama ini yang menjadi kemusykilan setiap orang. Salah satu darinya adalah sama ada golongan lelaki boleh menunaikan solat dengan memakai singlet atau tidak berbaju langsung. Ia biasanya dilakukan apabila menunaikan solat di rumah.

Jawapan kepada kemusykilan itu telah dikongsikan oleh Datuk Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri menerusi perkongsian di laman Maktabah al-Bakri.

Mari ikuti perkongsiannya di bawah ini.

SOALAN

Bolehkah lelaki solat dengan memakai singlet?

JAWAPAN

Solat dengan memakai singlet, atau memakai baju yang mendedahkan kedua-dua bahu, atau tidak berbaju, hukumnya adalah makruh namun sah solatnya. Rasulullah SAW bersabda

لاَ يُصَلِّي أَحَدُكُمْ فِي الثَّوْبِ الْوَاحِدِ لَيْسَ عَلَى عَاتِقَيْهِ مِنْهُ شَىْءٌ

Maksudnya: “Janganlah salah seorang dari kamu solat dengan pakaian yang satu, yang mana tidak ada sesuatu di atas dua bahunya.”[1]

Menurut Imam al-Nawawi, “Hikmahnya adalah, jika dia memakai baju dan tidak ada sesuatu di atas bahunya, maka tidak selamat daripada terdedah bahagian auratnya, berbeza dengan jika diletakkan pakaian di atas bahu. Imam Malik, Imam Abu Hanifah, Imam Al-Syafie serta jumhur berpendapat: Larangan itu menunjukkan kepada makruh tanzih, bukannya kepada pengharaman. Jika seseorang itu solat hanya dengan memakai satu pakaian yang menutup auratnya, tetapi tidak menutup bahagian bahunya maka solatnya dikira sah berserta hukum makruh, sama ada dia mampu meletakkan sesuatu di atas bahunya ataupun tidak.[2]

Walaupun sah solatnya, sebaiknya pakailah pakaian yang sesuai dan kemas ketika ingin menunaikan solat. Hayatilah firman Allah SWT:

يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ

Maksudnya: “Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang).”[3]

Imam Al-Tabari rahimahullah di dalam tafsirnya menyatakan bahawa perkataan خُذُوا زِينَة di dalam ayat bererti pakaian yang menutup aurat. Kami berdoa semoga Allah SWT memberikan kefahaman yang tepat kepada kita dalam beragama. Wallahu a’lam.

[1] Riwayat Al-Bukhari, no. 359; Riwayat Muslim, no. 516.

[2] Sharḥ al-Nawawī ʿalā Muslim, 2/274

[3] Surah Al-A’raf: 31

Sumber: Maktabah al-Bakri

"