Siakap Keli

Lion Air Kembali Beroperasi Mulai 10 Jun 2020

Syarikat penerbangan Lion Air membuka semula operasinya setelah berulang kali membuka dan menutup operasi semasa sekatan perjalanan orang. Komunikasi Korporat Strategik Danang Mandala Prihantoro dari Lion Air Group mengatakan bahawa Lion Air akan membuka operasi penerbangan untuk perkhidmatan penumpang domestik berjadual pada 10 Jun 2020.

“Lion Air Group memberikan maklumat terbaru, yang merancang untuk memulakan operasi penerbangan untuk perkhidmatan penumpang domestik yang dijadualkan pada 10 Jun 2020,” kata Danang dalam pernyataan bertulis yang diterima oleh Kompas.com, Selasa (09/06/2020).

Syarikat penerbangan yang berlambang kepala singa itu dua kali membuka dan menutup operasi mereka. Pertama pada 27 Mei dan penutup kedua pada 5 Jun. Danang mengatakan bahawa pembukaan kembali yang direncanakan akan dilakukan pada hari Rabu adalah berdasarkan pertimbangan kesedaran masyarakat mengenai peraturan penerbangan baru.

“Sesuai dengan perkembangan yang diharapkan para penumpang pesawat semakin memahami dan akan dapat memenuhi syarat yang diperlukan untuk melakukan perjalanan dengan kapal terbang,” katanya. Atas sebab ini, lanjut Danang, Lion Group juga meminta calon penumpang untuk memperhatikan beberapa ketentuan agar mereka dapat terbang dengan selesa dan lancar.

“Tiba lebih awal di terminal keberangkatan iaitu empat jam sebelum berangkat,” kata Danang.

Kemudian calon penumpang mesti membawa kad pengenalan, menggunakan topeng muka sebelum penerbangan, mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, menjaga jarak yang selamat atau jarak fizikal dan menjaga kebersihan.

Begitu juga dengan keperluan dokumen perjalanan, kata Danang, yang sesuai dengan Surat Pekeliling 5 baru 2020 dari Pasukan Petugas untuk Percepatan Penanganan Covid-19.

“Sekiranya ujian perubatan yang digunakan adalah Rapid Test, maka tempoh sahnya adalah 3 hari, atau jika ujian perubatan yang digunakan adalah Transkripsi Terbalik – Reaksi Rantai Polimerase (RT-PCR), maka tempoh sahnya adalah 7 hari,” katanya.

SE 5 tahun 2020 yang dikeluarkan oleh Pasukan Petugas Covid-19 tidak lagi mengatur keperluan perjalanan orang yang mempunyai surat tugas atau keperluan khusus, terutama perjalanan penerbangan komersial. Dalam surat itu tertulis bahawa penumpang kapal terbang atau pengangkutan awam hanya perlu menunjukkan hasil ujian PCR negatif yang berlaku selama tujuh hari, dan hasil Rapid Test yang berlaku selama 3 hari ketika berangkat.

Bahkan dalam surat itu mengatakan ia dapat menggantikan surat ujian PCR dan Rapid Test dengan sijil bebas gejala influenza yang dikeluarkan oleh doktor hospital atau Pusat Kesihatan Masyarakat (PUSKESMAS) untuk kawasan yang tidak mempunyai kemudahan ujian PCR dan ujian cepat.

Sumber: Kompas.com

Azmil

The best preparation for tomorrow is doing your best today. :)

Dari Wiser.my

Your Header Sidebar area is currently empty. Hurry up and add some widgets.