Siakap Keli
Gambar @Muhammad Sofi AW via Merdeka.com

Rajin Solat Subuh Di Masjid, Lelaki Ini Dilapor Terima Hadiah Rumah Banglo Milik Seorang Warga Arab

Rezeki tuhan tidak akan dapat diduga, itulah yang dapat digambarkan tentang seorang lelaki bernama Alman Mulyana, seorang warga indonesia yang bekerja di Jeddah, Arab Saudi apabila dia diberikan sebuah rumah mewah yang sudah tersedia kelengkapan perabot milik seorang warga arab.

Namun, bukan secara tiba-tiba dia diberikan penghargaan sedemikian rupa, bahkan dia juga tidak mempunyai ikatan kekeluargaan untuk mewarisi rumah tersebut.

Berikut adalah perkongsian daripada akaun YouTube Muhammad Sofi AW,

Ianya bukan warisan, tetapi sedekah.

Sebelum bercerita, Alman Mulyana memberikan penjelasan terlebih dahulu mengenai pemberian rumah mewah itu. Menurutnya, ini bukan bentuk warisan tetapi ianya adalah sebuah pemberian. Kerana, harta pusaka akan diberikan kepada anak-anaknya.

“Jadi kawan-kawan, minta maaf. Rumah itu bukan warisan, tetapi hibah (hadiah). Sekiranya warisan , ia adalah hak warisan, untuk anak. Ini hadiah, jadi ini adalah kebaikan dari datuk tersebut kepada saya,” kata Alman Mulyana.

Gambar @Muhammad Sofi AW via Merdeka.com

Di dalam video itu juga, Alman Mulyana menceritakan bagaimana dia pertama kali bertemu dengan datuk arab tersebut. Siapa sangka, pertemuan mereka berdasarkan aktiviti rutin Alman yang dapat menarik perhatian warga arab itu.

“Jadi ceritanya, ketika saya bertemu dengan datuk itu, ketika saya bekerja sebagai pemandu peribadi. Saya sudah berada di masjid sebelum azan untuk menunaikan subuh. Kemudian, datuk itu terus memperhatikan saya. Dan hampir bertahun-tahun juga untuk dia menyapa saya, anda dapat melihat dari luar bahawa datuk ini seperti sombong pada awalnya,” kata Alman.

“Saya baru-baru ini disambut oleh seorang warga Arab. Saya mengatakan bahawa rumah sewa saya jauh dan saya hadir ke masjid dengan berjalan kaki. ‘MashaAllah’ (kata datuk itu), itu saja. Kemudian setiap hari selepas selesai solat subuh, kami berbual hingga jam 6 setengah pagi. Akhirnya datuk itu menawarkan perkhidmatan dirinya kepada saya. dia berkata seperti ini, “kamu tidak perlu berhutang (menyewa) sebuah rumah. kamu hanya perlu tinggal di rumah saya.” jelasnya.

Tambah Alman Mulyana di dalam video itu lagi, dia ditawarkan untuk menghuni salah satu daripada rumah milik datuk itu namun, Alman menolak dengan cara baik. Hingga akhirnya perjanjian itu dibuat. Alman menerima niat baik datuk itu, tetapi dia hanya mahu menerimanya sebagai kontrak. Namun datuk itu menjelaskan lebih lagi.

“Ya, rumah ini untuk kamu. saya sayang kamu seperti anak saya sendiri. MashaAllah, sebelum azan subuh kamu sudah ada di masjid. Saya tidak mempunyai anak.” Dan akhirnya Alman Mulyana dengan rendah hati menghargai niat baik datuk tersebut,” Jelasnya.

Sumber : Merdeka.com , Muhammad Sofi AW

 

" "