Siakap Keli
Gambar Via Suarabanten/Genpi

Google Indonesia Jelaskan Isu ‘S.O.S’ Dan ‘TOLONGGG’ Di Pulai Laki Yang Tular Hari Ini

Warganet heboh membahas soal tag lokasi di Google Maps yang bertuliskan ‘SOS’ dan ‘Tolonggg’ di Pulau Laki, Kepulauan Seribu, dekat dengan lokasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Maklumat yang bertanda tulisan ‘SOS’ dan ‘TOLONGGG’ telah membuat ramai pengguna Twitter tertanya-tanya. Terdapat beberapa pihak mengaitkan tanda itu dengan peristiwa jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Ada juga yang menyatakan tanda tersebut menunjukkan ada seseorang yang sedang meminta pertolongan. Sementara itu, pengguna lain ingin tahu dan tertanya-tanya sama ada tanda ini dimanipulasi ataupun tidak.

Sebagai tindak balas tentang hal ini, Google tidak menjelaskan dengan terperinci soal sumber tanda ‘SOS; dan “Tolonggg” tersebut. Namun, wakil dari Google Indonesia hanya menjelaskan bahawa sumber data Peta Google terdiri daripada tiga sumber “Terdapat tiga sumber data Peta Google, Google adalah penyedia platform, ada pihak ketiga, sumber umum dan sumbangan pengguna,” kata seorang wakil dari Google Indonesia ketika dihubungi media indonesia.

Netizen Di Indonesia Gempar, Dakwa Kesan Isyarat SOS Di Pulau Laki Berhampiran Lokasi Tragedi Sriwijaya Air#Global

Posted by Siakap Keli on Tuesday, January 19, 2021

Ketiga-tiga sumber data Peta Google lebih jelas seperti berikut:

1. Google sebagai penyedia platform yang menyediakan data sempadan yang menunjukkan pulau, jalan, perairan, dan sebagainya.

2. Pihak ketiga dan sumber awam, seperti data dari pemerintah dan lembaga peta untuk memberikan penamaan jalan, kota, wilayah, dan informasi geografi lainnya.

3. Sumbangan pengguna. Berdasarkan data di halaman Peta Google, pengguna memang dapat membantu Google melengkapkan data di Peta Google melalui fitur “tambah tempat yang hilang” dan “Sumbang”.

Apabila diklik, pengguna dapat menambahkan nama tempat itu sendiri, memilih kategori tempat dan maklumat tambahan lain seperti nombor telefon, waktu buka, foto serta alamat web. Setelah maklumat dihantar, tag tersebut tidak akan muncul dengan segera di Peta Google, tetapi memerlukan persetujuan Google terlebih dahulu Pilihan kategori tempat, sama ada taman, kawasan membeli-belah atau hotel, akan memberikan tanda khas. Tanda SOS di Pulau Laki ditandai dengan simbol taman.

Tidak hanya menambahkan tempat, pengguna juga dapat melaporkan data yang salah di Peta Google. Perubahan maklumat yang salah juga berdasarkan pada laporan pengguna yang kemudian diproses oleh Google untuk menentukan apakah akan mengubah informasi tentang tempat itu atau tidak, seperti yang tertulis di halaman Peta Google.

Untuk menukar maklumat di Peta Google, klik tanda tempat yang ingin anda ubah. Pilih hantar cadangan untuk diedit. Pilih tukar nama atau butiran lain. Ikuti arahan di skrin untuk mendaftarkan perubahan yang dicadangkan. Google mengesyorkan menambahkan foto untuk membantu mereka mengesahkan perubahan data di Peta Google.

Ketika ditanya mengenai informasi yang beredar mengenai tanda SOS di Pulau Male, itu adalah usaha Google Maps untuk memberikan isyarat khas ketika bencana atau kejadian tertentu terjadi, Google Indonesia enggan memberikan komen dan hanya menjelaskan bahawa data Peta Google hanya berasal dari ketiga-tiga sumber tersebut. Pengarah Operasi Basarnas, Brigadier Jeneral Rasman MS, membalas kekecohan tanda SOS di Pulau Laki.

Dia mengatakan bahawa dia akan memeriksa kebenaran maklumat mengenai tanda SOS di Pulau Laki, Kepulauan Seribu. Tanda SOS ini dapat dilihat pada aplikasi Peta Google. SOS sering digunakan untuk menunjukkan bahaya dan meminta pertolongan. Kerana menurut Rasman, sejauh ini belum ada tanda-tanda atau maklumat bahawa ada penumpang Sriwijaya Air yang selamat. Oleh itu, dia tidak mahu membuat spekulasi mengenai peredaran tanda SOS.

Tanda SOS itu sendiri biasanya digunakan sebagai simbol seseorang yang memerlukan pertolongan kecemasan Ketua Polis Kepulauan Seribu, AKBP Eko Wahyu mengatakan bahawa pihaknya bersama Angkatan Laut, Polairud, dan Basarnas telah menyisir semua perairan Kepulauan Seribu semasa operasi mencari Sriwijaya Air. “Itu semua perairan, maka di pulau itu, tepat di pulau itu tidak ada penduduk di sana, sudah dironda ke daerah di sana, ke pesisir lebih dari itu, semuanya sudah dironda,” katanya.

Sumber- CNN Indonesia

" "