Siakap Keli

“Sampai Korea Pukul 8 Pagi, 4.30 Petang Kena Hantar Balik Malaysia,” Lelaki Kongsi Pengalaman Trauma Melancong Sebab 1 Kesilapan

Artikel ini diolah & diterbitkan ke Siakap Keli dengan kebenaran dari sumber asal.

Korea merupakan salah satu destinasi pelancongan popular dalam kalangan rakyat Malaysia.  Ia mungkin disebabkan oleh drama bersiri Korea yang menampilkan destinasi-destinasi romantik di sana sehingga membuatkan rata-rata daripada kita teringin nak ke negara ini.

Walaupun begitu, lain pula ceritanya dengan lelaki ini yang berdepan dengan pengalaman tak berapa ‘best’ ketika lawatannya ke Korea baru-baru ini.  Ceritanya bermula apabila Fahmi, sebagai pemandu pelancong sambilan dihantar balik hanya kerana tidak mengisi jenis pekerjaan dalam ruangan kad ketibaan di sana.

Melalui laman Facebook miliknya, dia berkongsi bagaimana pengalaman itu memberi kesan dan tidak akan dilupakan sampai bila-bila.

Kejadian berlaku pada 4 Oktober lalu sebaik Fahmi dan enam lagi pelancong tiba di Lapangan Terbang Incheon.

“Seperti negara-negara lain yang aku pergi sebelum ni kebiasaannya aku tidak pernah isi jenis pekerjaan di dalam borang ketibaan arrival card dan boleh diterima tetapi negara Korea kali ni aku terkandas.”

Semasa soal siasat dijalankan, pegawai imigresen bertugas tidak berpuas hati dengan jawapan yang diberikan Fahmi, membuatkan dirinya terpaksa dibawa ke bilik pengasingan.

“Benda pertama buat kat dalam tu mereka mintak cop 2 jari telunjuk kanan dan kiri.  Tangkap gambar sekeping dan borang untuk diisi.  Semua data yang nak kena isi dalam form tu sama macam arrival card cuma form dia dalam bentuk A4.”

Gambar Hiasan

“Semasa menunggu masa untuk di soal siasat aku cuba minta izin dari pegawai imigresen untuk memberi wang kepada rakan yang sedang menunggu di luar, tapi permintaan aku ditolak sekeras-kerasnya oleh pegawai tersebut.”

Tiba masa disoal siasat, Fahmi dibantu seorang pegawai penterjemah yang menolongnya hanya melalui telefon pejabat imigresen tersebut.

“Soalan pertama yang dia tanya adalah mengenai pekerjaan aku, jadi memang aku syak diaorang meragui dengan pekerjaan aku.  Soalan seterusnya aku ditanya berapa ramai yang datang bersama dengan nama penuh setiap daripada mereka.”

Selain daripada soalan diatas, Fahmi turut dilontarkan dengan beberapa pertanyaan seperti destinasi yang ingin ditujui dan jumlah duit yang dibawa ke sana.

“Sebelum mengakhiri soal siasat, aku cuba berkomunikasi dengan penterjemah supaya maafkan aku sebab ini kali pertama aku ke sana, tapi belum sempat penterjemah menterjemah apa yang aku cakap, talian diputuskan.”

“Aku terus dihulrkan satu lagi borang untuk ditandatangan dan diberitahu yang aku tidak dibenarkan masuk ke Korea.”

Terkilan kerana tidak dapat memberikan wang kepada rakannya yang tunggu di luar, Fahmi diring ke ruang pelepasan antarabangsa sebaik saja soal siasat tamat.

“Setelah selesai soal siasat aku terus diiring ke ruang pelepasan antarabangsa untuk dihantar pulang ke Malaysia. Siap escort sampai dalam flight kau.  Passport aku memang dia pegang dan diberikan setibanya di KLIA.

Pengalaman ini dikongsi Fahmi bertujuan sebagai peringatan kepada bakal-bakal pelancong yang ingin ke Korea supaya tidak melalui perkara yang sama terjadi kepada dirinya.

“Pastikan arrival card korang isi penuh.  Jangan tinggalkan ruang kosong.  Bermula dengan tak tulis pekerjaan, diakhiri dengan penghantaran pulang. Sedih memang sedih, tapi aku fikir positif je la.  Allah perancang yang terbaik. Hanya Dia tahu segala-galanya.”

Sumber: BocahLanang SuDirwan

Nur Farra

writ.er / [rahy-ter]
-noun
1. a peculiar organism capable of transforming caffeine into books.

Tambah komen

Sumbang Artikel Anda

Anda suka menulis dan berkongsi? Tetapi tiada medium yang sesuai? Anda dialu-alukan untuk menulis di Siakap Keli sekiranya penulisan anda itu suatu perkara yang manfaat.

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di