Siakap Keli

‘’Setiap Pagi Dia Kutip Semua Sampah Di Jalan,’’ Sebaknya, Pak Cik Muthu Bukti Walau Berbeza Kita Tetap Malaysia Yang Sama

Dalam sibuk kita meraikan Malaysia baru, semua orang pasti tidak terlepas dari mempunyai pendapat dan pandangan yang berbeza. Tapi bagaimana sekalipun, setuju atau tidak semua kelainan yang berlaku ini tidak akan pernah membezakan kita sebagai rakyat Malaysia.

Benda ni buat aku terkenang kembali kisah sewaktu remaja 15 tahun lepas. Mungkin ini hanya kisah biasa, tapi pengajaran di sebaliknya buat aku terkesan sampai sekarang. Pertama, Pak Cik Muthu seorang lelaki berbangsa India menyedarkan aku walau kita berbeza bangsa, agama dan latar belakang mahupun kisah hidup, kita semua masih rakyat Malaysia yang ‘sama’.

Kalau korang nak tahu, Pak Cik Muthu ni kira memang legend dalam kawasan aku. Dulu dia selalu berjalan dengan isteri dia tapi lepas isteri dia meninggal dia duduk sorang-sorang, tak ada anak. Dia pendiam tapi tak pernah lekang dengan senyuman. Ramai orang cakap dia ni gila sebab buat kerja yang orang lain tak buat tapi dia sanggup buat. Dia buat apa? Ha, ni yang aku nak cerita.

Rutin harian setiap pagi, kau bayangkan Pak Cik Muthu akan berjalan-jalan dekat kawasan rumah aku dan kutip semua sampah yang ada di jalan. Lagi satu, aku perasan ada satu benda sama yang dia akan buat setiap kali hari Jumaat. Masa tu dekat masjid aku pandang dia dari jauh. Mulanya aku ingat dia nak minta sedekah. Tapi aku silap. Masa semua orang ada dalam masjid, kau tahu apa dia tengah buat?

Dia boleh susun semua kasut orang yang ada dekat luar. Setiap minggu tanpa gagal. Ada satu kes tu, masa tu aku dalam bas, pulang dari sekolah. Kebetulan Pak Cik Muthu ada sekali. Dekat luar hujan lebat sangat. Ada seorang auntie Cina dengan anak kecil dia turun dari bas. Kau tahu dia sanggup beri payung dia sebab tak nak diorang basah sedangkan dia sendiri akan basah kuyup nanti. Masa kami turun bas sama-sama, aku offer untuk payungkan dia berjalan pulang ke rumah, dan tegur dia.

‘’Kenapa Pak Cik Muthu selalu sangat tolong orang?’’

Dia jawab pendek tapi sangat terkesan dalam hati aku sampai sekarang.

‘’Rakyat Malaysia perlu ada sikap tolong-menolong antara satu sama lain tanpa mengira bangsa. Kalau semua pentingkan diri, macam mana kita nak bersatu?”

Aku jadi malu dengan diri sendiri. Walau pernah digelar gila, tapi hati nuraninya jauh lebih baik dari orang yang suka menilai. Pak Cik Muthu sedarkan aku, perpaduan kaum yang kita kecapi ini adalah hasil dari toleransi, sikap menghormati dan bantu-membantu tanpa mengira bangsa.

Kisah kedua, kisah Abang Salleh sewaktu aku di tingkatan 3. Dia abang kepada kawan baik aku yang sudah aku anggap seperti keluarga sendiri. Dek kerana terpengaruh dengan rakan-rakan sewaktu di kolej dulu dia terjerumus ke jalan yang salah. Abang Salleh pernah dipenjara 6 tahun kerana kesalahan memiliki dan menggunakan dadah.

Walaupun sudah keluar dari penjara dan sepenuhnya berubah, kata Abang Salleh stigma masyarakat terhadap bekas banduan yang membunuh harapan mereka untuk kembali ke pangkal jalan.

Dia kata memang betul masyarakat mengatakan penagih dadah itu sampah. Tiada yang salah. Tapi Abang Salleh suruh aku lihat tiga tong sampah yang ada di tepi jalan. Katanya satu untuk botol, satu untuk aluminium dan satu lagi untuk sampah biasa.

‘’Man, sampah-sampah ini dibawa ke mana?’’ tanya Abang Salleh.

‘’Ke kilang untuk dikitar semula bang,’’ jawab aku ringkas.

‘’Begitulah juga penagih dadah macam kami dahulu Man, dimasukkan ke penjara, ke pusat pemulihan, dikitar semula untuk keluar menjadi ‘barang’ yang berguna,” katanya.

Harapan Abang Salleh supaya dia dapat menyumbang semula kepada masyarakat tetapi mereka perlu dibantu terlebih dahulu oleh masyarakat dengan cara membuang pandangan negatif terhadap bekas banduan. Hapuskan rasa diskrimasi sebaliknya berilah mereka peluang kedua.

Disebabkan itu, aku belajar satu perkara dalam hidup ini untuk tidak mudah menghakimi orang lain sebaliknya belajar menerima setiap perbezaan. Benar kita berbeza, tapi impian kita semua sama, untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Baru-baru ini pula, dalam sibuk menguruskan program kebajikan syarikat, aku ditemukan dengan Mak Cik Milah, seorang penerima bantuan dalam program ibu tunggal kami. Mendengar kisah wanita ini, terjentik rasa kasihan dengan apa yang dilaluinya.

Dia terpaksa membesarkan tiga orang anak setelah kematian suaminya 3 tahun lepas. Salah seorang anaknya pula adalah Orang Kelainan Upaya (OKU) yang masih kecil dan perlu sentiasa berada dalam pengawasan. Dia yang hilang tempat bergantung terpaksa mencari kerja tetapi semuanya gagal.

Harapan Mak Cik Milah supaya wanita di luar yang senasib dengannya dapat dibantu. Beri mereka peluang pekerjaan dan lebih ramai majikan menyediakan pusat jagaan anak di tempat kerja. Jangan sesekali memandang serong dengan individu yang membawa status ‘ibu tunggal’ kerana mereka tidak memilih untuk hidup seperti ini.

Terdiam aku sebentar mendengar keluhannya. Ternyata benar, ibu tunggal menggalas peranan ketua keluarga, jika mereka tidak bekerja bagaimana mahu menyara keluarga? Pada masa sama, perlu memikir perihal anak yang ditinggalkan.

Semua pengalaman ini buat aku sedar satu perkara, kita semua punya kisah tersendiri, datang dari bangsa, agama dan latar belakang yang berbeza, tapi semua kelainan ini sebenarnya tidak pernah membezakan kau aku, kita semua. Bila aku tengok video kat bawah, benarlah ia membuktikan kita semua rakyat Malaysia berkongsi satu impian yang sama. Mengharapkan perubahan yang lebih baik untuk negara ini.

Apa impian Malaysia korang? Jom kongsikan bersama kami di laman sosial, jangan lupa sertakan sekali hashtag #IAMMY dan #AirAsia.

Nuraiyshah A.L

Being a sleepy girl with a busy life is hard.

Tambah komen

Sumbang Artikel Anda

Anda suka menulis dan berkongsi? Tetapi tiada medium yang sesuai? Anda dialu-alukan untuk menulis di Siakap Keli sekiranya penulisan anda itu suatu perkara yang manfaat.

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di