Siakap Keli

“Sesekali Air Mata Mengalir Tahan Sakit,” Ingatkan Bengkak Biasa, Rupanya Luka Penuh Telur Lalat Dan Berulat

Artikel ini diolah & diterbitkan ke Siakap Keli dengan kebenaran dari sumber asal.

Siapa sangka bengkak pada bibir kanak-kanak ini berpunca daripada kehadiran larva ulat yang sudah ‘bersarang’ pada luka dibibirnya.

Keadaan lagi sukar apabila keupayaan fizikal membataskan dirinya untuk bergerak. Situasi ini boleh terjadi kepada sesiapa sahaja.  Diharap ramai yang akan mengambil perkongsian ini sebagai rujukan.

Mari baca catatan doktor yang merawat pesakit ini.  Semoga bermanfaat.

Sedikit perkongsian dari saya yang berkesempatan untuk merawat seorang pesakit pada minggu lepas. Kes pesakit ini agak “istimewa” sedikit berbanding kes-kes lain yang biasa saya temui di klinik sebelum ini.

Pada minggu lepas, seorang ibu membawa anak perempuannya yang kurang upaya ke klinik gigi. Ibunya bimbang kerana bibir atas anaknya bengkak sejak beberapa hari dan keluar “ulat” daripada bibirnya yang bengkak.

 

Anaknya baru berumur 15 tahun dan menghidap Spastic Quadreplegia Cerebral Palsy disebabkan oleh masalah perkembangan saraf yang terganggu menyebabkannya menjadi lumpuh seluruh badan serta tidak mampu bergerak.

Setelah pemeriksaan lengkap dijalankan, didapati terdapat luka pada bibir atas adik ini yang bengkak dan terlihat seolah-olah ada sesuatu “benda lembut yang bersarang” di dalamnya. Rupa-rupanya benda lembut tersebut adalah larva lalat yang membiak pada luka di bibirnya.

Kalau nak tahu larva lalat ini bentuk dia macam ulat berwana putih yang bergerak laju tu. Biasa kita jumpa ulat macamtu pada benda-benda yang kotor atau dekat tong sampah yang sisa buangannya dibiarkan dalam tempoh waktu yang lama.

Larva lalat ini boleh membiak pada tisu/kulit manusia atau haiwan yang masih hidup ataupun yang telah mati.

Keadaan begini disebut sebagai “maggot infestation” ataupun “oral myiasis”. Asalnya bibir atas adik ini cuma mengalami luka kecil disebabkan oleh kekeringan (mungkin kerana cuaca sekarang yang panas). Oh ya adik ini tidak dapat makan atau minum seperti orang biasa kerana ketidakmampuannya untuk menelan. Jadi beliau cuma mampu makan melalui “nasogastric tube/Ryles tube” sahaja yang disambungkan melalui hidungnya.

Disebabkan ketidakmampuannya untuk bergerak, jadi mungkin ada lalat yang kebetulan hinggap pada bibirnya yang kering serta luka dan kemudian bertelur di dalamnya. Jangan salah faham pula kerana ibunya memang menjaganya di rumah secara sepenuh masa, cuma mungkin pada waktu tersebut ibunya tidak perasan ada lalat yang hinggap pada bibir adik ini dan bertelur di dalamnya.

Ditambah pula dengan kebersihan mulut serta gigi adik ini yang kurang baik kerana ketidakmampuannya untuk memberus gigi sendiri menyebabkan telur lalat tersebut dapat membiak dengan cepat membentuk larva dan mengakibatkan bibir atasnya menjadi bengkak.

Kes adik ini terpaksa dirujuk segera kepada klinik pakar bedah mulut di hospital besar yang jaraknya lebih kurang 50km dari klinik pergigian tempat saya bertugas. Di sana, doktor pakar membuat prosedur membuang larva lalat tersebut yang jumlah kesemuanya adalah sebanyak 16 ekor.

Kemudian adik ini dirujuk kembali kepada kami dan beliau diarahkan untuk ditahan di wad di hospital daerah yang berdekatan dengan klinik saya bertugas bagi memudahkan kami melakukan pencucian rutin terhadap luka adik tersebut.

Pada hari kedua, masih ditemukan larva lalat sebanyak 3 ekor semasa kami mencuci luka adik tersebut di wad. Luka tersebut terpaksa dicuci menggunakan gauze yang dibasahkan dengan Turpentine Oil selama 30 minit bagi menyukarkan larva lalat tersebut bernafas seterusnya memudahkan kami untuk menangkapnya dan memasukkannya ke dalam air panas. Larva lalat ini akan mati pada suhu yang tinggi.

Sepanjang 3 hari kami mencuci luka adik ini di wad, perasaan sayu dan sedih sentiasa menyelubungi hati kami kerana kasihan melihat keadaannya yang lumpuh dan tidak mampu bergerak. Sesekali air matanya mengalir seolah-olah menahan sakit walaupun kami telah memberikan ubat bius setempat pada kawasan luka sebelum melakukan prosedur pencucian tersebut.

Alhamdulillah setelah 3 hari kami mencuci lukanya, larva lalat tersebut telah berjaya dikeluarkan sepenuhnya dan lukanya juga menunjukkan tahap penyembuhan yang baik.
Lukanya dijahit dan ubat-ubatan dibekalkan.

Beliau dibenarkan keluar dari wad semalam dan kami meminta ibunya untuk menjaga kebersihan mulutnya dengan baik di rumah bagi membolehkan luka tersebut sembuh sepenuhnya dan bagi mengelakkan keadaan tersebut berulang kembali.

In sha Allah minggu depan kami akan review lagi adik ini di klinik bagi membuka benang jahitan dan melihat tahap kesembuhannya.

Walaupun kes myiasis begini jarang-jarang berlaku, namun ianya boleh terjadi kepada kita ataupun orang disekeliling kita. Jika anda mempunyai ibu bapa atau saudara mara yang tidak lagi berupaya bergerak disebabkan kerana lumpuh akibat sakit ataupun kerana telah tua, sering-seringlah lihat keadaan mulut mereka dan bantulah mereka menjaga kebersihan mulut mereka bagi mengurangkan risiko terjadinya keadaan begini.

Lalat boleh hinggap pada luka yang terdedah pada tubuh badan anda termasuk di bahagian mulut dan bertelur di dalamnya. Keadaan mulut yang tidak bersih boleh menggalakkan lagi pembiakan telur lalat ini. Oleh itu bantulah mereka memberus gigi atau sekurang-kurangnya membersihkan mulut mereka dengan menggunakan tuala basah yang bersih.

Sesungguhnya syurgalah tempat adik ini dan kami tahu Allah meminjamkannya ke dunia ini sebagai tempat untuk kami juga mengumpul pahala dengan membantunya sedaya upaya kami. Terima kasih Allah kerana memberikan kesempatan buat kami untuk berbakti kepadanya.

Semoga ada sesuatu yang anda semua boleh ambil sebagai iktibar daripada kisah ini.

Sumber: Dr Mohd Khairul Izwan Bin Abdul Wahab

#DakwahGigi
#TeamPergigianSik

Nur Farra

writ.er / [rahy-ter]
-noun
1. a peculiar organism capable of transforming caffeine into books.

Kami Juga Bersosial

Sekiranya anda ingin mendapat berita dari Siakap Keli pada 'News Feed' media sosial, anda boleh ikuti kami di